Categories
Kisah Teladan

Masjid Sultan Singapura Sediakan Tempat Khas Buat Gelandangan Rehat Dan Tidur

Walaupun Singapura berjaya menjadi antara negara terkaya di dunia, tetapi lebih 1,000 orang gelandangan tidur di jalanan. Kebanyakkan mereka adalah orang tua dengan 31 peratus daripadanya berkata mereka kehilangan tempat tinggal sejak enam tahun yang lalu.

Antara punca mengapa mereka memilih untuk tidur di jalanan adalah kerana gaji yang rendah, tidak mempunyai rumah dan mempunyai masalah dengan keluarga.

Sebagai sebuah pusat agama dan masjid tertua yang berusia hampir 200 tahun. Masjid Sultan mempunyai satu rasa tanggungajawab bagi isu gelandangan yang kian meningkat.

Masjid Sultan terpanggil untuk menyediakan satu ruang khas di kawasan perkarangan masjid bagi golongan ini sementara mereka mencari tempat berteduh.

Ini bagi memberi peluang kepada gelandangan untuk rehat dan tidur di antara jam 10.00 malam sehingga 7.00 pagi keesokan harinya.

Inisiatif Kerjasama Masjid Dan Kerajaan

Inisiatif ini hadir dalam beberapa usaha kerjasama di antara Masjid Sultan dan Kementerian Pembangunan Sosial dan Keluarga.

Selain Masjid Sultan, tempat keagamaan yang lain sudah turut membuka pintu mereka kepada golongan gelandangan bagi memberi mereka tempat perlindungan.

Idea ini sepatutnya menjadi contoh buat ahli agama di Malaysia dalam menangani isu gelandangan di Kuala Lumpur dan bandar-bandar besar di Malaysia.

Semoga usaha ini mendapat manfaat dan menjadi pencetus kepada masjid di sekitar Malaysia untuk turut ikut serta.

Categories
Kisah Teladan

Menginsafkan Kerja Kapal Hantar Jemaah Haji, Pengalaman Aneh Ikan Sambut Jenazah.

Tidak dinafikan, kerja Offshore atau kerja kapal sering dilabel antara kerja yang menerima gaji lumayan. Namun, ramai tidak sedar bahawa risiko yang dihadapi mereka di tengah laut bergelora. Kalau diikutkan, gaji mereka setimpal dengan apa mereka lalui.

Di twitter, seorang lelaki kongsi video keganasan laut yang sering dihadapi oleh pekerja kapal. Apa yang menarik perhatian kami adalah perkongsian individu yang dikenali sebagai Iqram mengenai pengalaman ayahnya sepanjang bekerja di kapal.

Rasa kerdil di tengah laut

Video berdurasi 30 saat ini mendapat lebih 8k retweet yang rata-ratanya kagum dengan kebesaran Allah. Malah tweet ini turut mendapat perhatian individu ini yang berkongsi pengalaman ayahnya sepanjang membawa jemaah haji.

Kisah ayah kerja atas kapal

kerja kapal

Menurutnya, ayahnya sudah kerja bertahun di atas kapal. Pelbagai pengalaman aneh yang sempat dikongsikan. Terutama sekali pengalaman bersama jemaah haji.

1001 kisah atas kapal

kerja kapal

Bayangkan di tengah laut yang tenang ada suara yang memanggil-manggil hingga menyebabkan krew kapal terjun di tengah laut. Tak cukup dengan itu mereka turut ‘diganggu’ oleh jin Islam menyerupai jemaah haji.

Ikan sambut jenazah jemaah pergi haji

kerja kapal

Laut mengingatkan kita terlalu kecil

kerja kapal

Allah baru lambung kau sikit, langsung hilang syaitan dalam diri masing-masing.

Selain daripada itu, ayahnya turut memberi nasihat agar menjaga kata-kata yang keluar di tengah laut. Dia menceritakan tentang seorang anak muda yang kerja kapal dan cakap besar hingga menyebabkan ribut datang. Pengalaman individu ini menerima pelbagai respon orang ramai yang rata-ratanya meminta agar individu ini kongsi lagi pengalaman ayahnya.

Sumber : Iqram Cheon

The following two tabs change content below.

Categories
Kisah Teladan

Kisah Benar Pencuri Pecah Masuk Rumah Tapi Tidak Boleh Keluar, Rupanya Tuan Rumah Amalkan Surah Ni

Kisah Benar Pencuri Pecah Masuk Rumah Tapi Tidak Boleh Keluar, Rupanya Tuan Rumah Amalkan Surah Ini | Saya nak share sesuatu yang saya rasa dapat memberi manfaat. Saya ibu kepada 2 orang anak. Saya dan suami bekerja shif(perhotelan). Kami bekerja nun di atas bukit genting.Tapi kami tinggal di Batang Kali.Setiap hari kami berulang.30-35 minit setiap hari.

Cara bekerja di Genting ni lain.Kami bekerja 3 minggu tanpa cuti dan diberi cuti seminggu terus.Tiap bulan begitu.

 

Saya,suami dan anak² memang dah biasa rutin kami memang begitu.3 minggu bekerja dan 1minggu cuti.Selalu nya cuti seminggu tu kami akan tinggalkan rumah.Pergi bercuti.Sebab tak ada banyak masa dengan anak².Time cuti saja lah boleh nak spend time.

Ceritanya begini,rumah kami memang ada cctv,suami pasang sebab kami bekerja shif dan selalu tinggal rumah lama² hampir setiap bulan untuk bercuti.Nak dijadikan cerita.satu hari lepas kami balik bercuti,saya bukak saja pintu rumah saya nampak ada lelaki dalam rumah saya.Keadaan dia tak bermaya.Boleh dikatakan separuh sedar.

Saya berlari keluar panggil suami supaya pegang anak²,dan saya nak telefon polis.Tapi suami cakap tak perlu telefon lagi.Biar dia jumpa lelaki tu dulu..Suami telefon ibu bapa saya yang tinggal berdekatan untuk datang.

Suami saya bagi air,lepastu bagi pulak makanan yang kami bungkus tadi sebelum balik kepada lelaki tu.Lepas dia selesai makan,suami mula menyoal.Buat apa di rumah kami?? Dia kata dia memang mark rumah kami.Tiap bulan mesti akan kosong lama.So dia tunggu je bila masa sesuai untuk dia masuk dan rompak..Ye rompak.

Menggigil tangan saya admin nak telefon polis.Suami tak izinkan. Suami saya tanya apa yang terjadi?Kenapa tak rompak?Kenapa masih di dalam rumah?Kenapa lemah tak bermaya?

Selepas Pecah Rumah Kaki Dan Tangan Macam Dipasung

Lelaki tu kata dia rasa kaki dan tangan dia macam dipasung.Dia cari jalan nak keluar tak jumpa².Dah 3 hari dia dalam rumah saya.Tak jumpa jalan keluar.Kaki tangan macam dipasung langsung tak dapat bergerak walaupun untuk mencari setitis air untuk minum.

Suami saya kata niat di hati memang nak sumbatkan saja dalam penjara tapi dia masih kasihan.Suami saya kata dia pernah terbaca.Kalau kita nampak seseorang tu susah,dilanda musibah,sebenarnya Allah tu bukan saja sedang uji dia,tapi sedang uji kita juga.Bagaimana kita tangani perkara tu.Suami pilih untuk beri peluang dan memaafkan sebab dia memang tak sempat capai apa² barang pun lagi.

Selesai semuanya,suami saya bukak cerita.Dengan wajah gembira dia kata malam ni dia nampak kuasa Allah.Dan dia ingat pesan arwah bapanya supaya tiap kali nak keluar rumah walaupun nak pergi makan malam depan rumah,bacalah satu ayat dari surah Yasin(ayat 9)..

rumah
Bukan saja nak keluar rumah,tiap kali nak tidur pun suami akan baca seperti dipesan arwah bapanya.Anak² pun suami saya ajar doa ni..

Tersangatlah berguna dan saya rasa terpanggil untuk berkongsi..Disini saya kongsikan sekali ayatnya..Semoga bermanfaat.

Semoga diri kita dan orang² kesayangan kita sentiasa dilindungi walau di mana saja mereka berada..

Aamiin …

Categories
Kisah Teladan

Kisah Ustaz Ceritakan Amalan Doa Pembuka. Mencurah Rezeki Datang Saat Tak Disangka

Kisah Ustaz Ceritakan Amalan Doa Pembuka. Mencurah Rezeki Datang Saat Tak Disangka | Assalamualaikum, baru-baru ini Ustaz Jaafar ada bercerita kepada saya tentang rakannya yang diberikan rezeki tak disangka-sangka. Kawan ustaz tu sentiasa mengamalkan doa pembuka sebelum dia mohon doa-doa lain pada setiap kali beramal..

Waktu solat, atau asal dia teringat je, pasti dia akan amalkan doa ini.

Dan suatu hari, di saat kawan ustaz tu agak ‘memerlukan’ rezeki lebih, Allah telah permudahkan urusannya. Allahuakhbar ! … Ini cerita ustaz mengenai kawannya tu …

Ini cerita ustaz tu …

Kisah Rakan Sekerja Diberi Rezeki Tak Disangka Nikmat Amalan Doa Pembuka

Inilah rezeki yang Allah SWT beri kepada sahabat saya disaat dia menghadapi kesukaran kewangan dalam hidupnya. Inilah bukti-Nya. Allah sentiasa bersama dia kerana pada masa begini tiba-tiba kawan saya ni teringat, semasa memandu dia kereta, ada ceramah di radio yang disampaikan oleh seorang ustazah mengenai amalan membaca Doa Pembuka ini, jadi dia pun terus amalkan doa tu setiap hari sampai sekarang …

Begini ceritanya …

Awal tahun saya yang penuh ‘sesak’, dipermudahkan Allah dengan rezeki tak disangka.

Ustaz …

Masyallah saya tidak tahu. Betul-betul saya tidak tahu ustaz… Umur saya ni dah hampir separuh abad, tapi baru sekarang saya tahu tentang kelebihan doa ini …

Kata kawan ustaz tu lagi …

Saya rasa kan ustaz, mana-mana ibu bapa yang masih mempunyai anak bersekolah, tentunya akan merasai sedikit tekanan perbelanjaan untuk menyediakan persiapan sekolah anak-anak. Pakaian, baju, seluar, buku, peralatan sekolah, yuran antara komitmen yang perlu dia diselesaikan apabila bermula sesi persekolahan baharu.

Kalau tak sdia awal dengan menabung wang gaji, memanglah perit. Tambahan pula, baru-baru ni kan cuti sekolah, lepas cuti lama, bawa anak berjalan-jalan pun memerlukan kos yang agak besar. Setahun sekali bawa anak-anak berjalan kan … sambal-sambil, kita pun boleh release daripada kerja kan ?

Namun, saya syukur ustaz, walaupun taklah begitu berat sangat masalah ni, sebab saya dan isteri ada juga simpanan sedikit, tetapi perbelanjaan menjadi agak terhad la kan ….

Masa cuti yang lalu, anak-anak saya minta nak berjalan-jalan, jadi plan ngan isteri nak bawa mereka ke PD. Cuti sekolah, mestilah harga hotel mahal-mahal kan ?

Saya teringat ada sorang kawan yang pandai cari hotel harga murah, saya kata nak stay 3 hari 2 malam dan nak cari apartment. Saya pun tahu, harga musim cuti tentulah 3-4 ratus satu malam kan? Jadi saya dan isteri dah standby la duit paling kurang RM800.00 utk hotel je.

Nak jadi rezeki, kawan saya kata, ada yang murah bila check dalam Apps. Wah ! berapa tu ? Kawan saya kata kan ustaz, RM199.00 satu malam untuk apartment 2 bilik siap dengan sarapan.

Ya Allah, kalau 2 hari maknanya tak sampai la RM400 kan ? Dah boleh jimat hampir separuh dari peruntukan untuk menginap di hotel.

Jadi pergilah kami sekeluarga, saya dan isteri bersama 7 orang anak. Bercuti di Port Dickson selama 3 hari dengan kos yang dapat paling minimum untuk sekeluarga kami 9 orang.

Selepas pulang kan ustaz,

Kami memang dah bercadang nak mengkhatankan anak. Jadi kami teruskan dengan khatankan anak lelaki seperti yang dirancang sebelum cuti sekolah lagi.

Biasa orang buat majlis, tapi kami tak buat la majlis besar ustaz. Bukan sebab kedekut, tapi kami memang nak buat sederhana je …

Pakat dengan isteri, kami hanya jemput jemaah masjid datang rumah selepas subuh. Tahlil, doa selamat dan jamuan.

Selepas Subuh ?

Di tempat kami memang biasa buat kenduri lepas subuh ustaz. Dah jadi amalan jugak la… Best kan? Kenduri lepas Subuh.

Mungkin ramai yang jarang dengar orang buat kenduri Subuh. Tapi biasa di tempat kami. Kebetulan jemaah subuh di tempat saya memang ramai hari tu, lebih daripada 3 saff. Ramailah… makanan pun cukup untuk semua jemputan.

Alhamdulillah …

Keesokan hari, lepas pulang solat subuh di masjid, Mcm biasala ustaz, saya sembang-sembang dengan isteri sebelum keluar mencari sarapan dan beli ikan di market.

Sembang-sembang, pasal nak tengok budget belanja sekolah anak-anak. Macam banyak je nak belanja… fikir-fikir, kalau tak cukup mcm kena juga cari la loan-loan koperasi ke, Bank Rakyat ke … heeheh … kan ustaz ?

Sambil tu saja je cuba buka CIMB Clicks. Nak tengok baki yang tak berapa ada tu.

Bila check … Subhanallah !!!

Ada duit masuk lebih RM13,000.00.

Dari mana duit ni?

Bila saya semak transaksi kan ustaz, rupanya ada langganan insurans anak dan family yang dah matang.

Apa lagi, terus saya dan isteri sujud syukur.

Mana nak sangka, dengan keperluan yuran anak di universiti, nak sedia anak sekolah, dan macam-macam lagi belanja akhir tahun, Allah permudahkan rezeki saya sekeluarga …

Jadi ustaz, saya rasa, ini ke keberkatan saya amal doa pembuka setiap hari ustaz ? Kalau ianya menjadi asbab, saya nak kongsi la dengan semua.

Selain daripada amalan wajib yang saya buat sebagai orang islam, mungkin amalan doa pembuka ni jadi asbab kepada pertolongan Allah yang tak pernah disangka-sangka yang memang saya sertakan sebelum saya baca dengan doa-doa yang lain.

Wallahualam …

Dan ustaz cakap pada kawan dia tu … mungkinlah, itulah tanda Allah makbulkan doa yang kawan dia minta …

Subhanallah …

Itulah cerita yang disampaikan semula oleh Ustaz Jaafar kepada saya …

Amalan doa pembuka

Setiap doa memiliki keistimewaan tersendiri. Salah satunya adalah doa yang dapat menjadi pembuka ke atas dikabulkan doa-doa lain yang diharapkan oleh seorang hamba-Nya. Berikut ini adalah doa salah seorang sahabat yang diakui sebagai amalan doa pembuka yang baik oleh Rasulullah SAW.

doa pembuka

 

Allâhumma innî as’aluka bi annî asyhadu annaka antallâhu, lâ ilâha illâ antal ahadus shamad, alladzî lam yalid wa lam yûlad, wa lam yakullahû kufuwan ahad.

Ertinya :

“Tuhanku, aku memohon (pertolongan) kepada-Mu. Aku bersaksi bahwa Engkau adalah Allah. Tiada tuhan selain Engkau Yang Maha Esa, tempat bergantung yang tiada melahirkan dan tiada dilahirkan, serta tiada apapun yang menyamai-Nya.”

Doa ini diambil oleh Imam An-Nawawi dari Sunan Abu Dawud, At-Tirmidzi, An-Nasa’i, dan Ibnu Majah dari Buraidah RA yang selengkapnya dapat dilihat pada hadits berikut ini:

وروينا في سنن أبي داود والترمذي والنسائي وابن ماجه

 

Ertinya, “Kami diriwayatkan di Sunan Abu Dawud, At-Tirmidzi, An-Nasa’i, dan Ibnu Majah dari Buraidah RA bahwa seuatu ketika Rasulullah mendengar salah seorang sahabatnya berdoa dengan lafal, ‘Allâhumma innî as’aluka bi annî asyhadu annaka antallâhu, lâ ilâha illâ antal ahadus shamad, alladzî lam yalid wa lam yûlad, wa lam yakullahû kufuwan ahad.’

Rasulullah SAW lalu menyambutnya, ‘Kau telah memohon kepada Allah dengan nama (agung) yang mana Dia akan memberikan karunia-Nya bila diminta dengan nama tersebut, dan Dia akan mengijabah seseorang yang berdoa memanggil-Nya dengan nama tersebut,’”

(Lihat Imam An-Nawawi, Al-Adzkar, [Damaskus: Darul Mallah, 1971 M/1391 H], halaman 336).

Dengan doa ini, moga kita yakin dan tawakkal akan menjadi kalimat kunci atas doa-doa lain yang kita minta kepada Allah.

Wallahu a‘lam.

Sumber : nu.or.id / Rujukan penceramah : FB Jaafar Ab Rahman

Categories
Kisah Teladan

[VIDEO] Ditanya Wanita Mualaf Cara Bawa Keluarga ‘Masuk Syurga’, Ini Jawapan Ustaz Ebit Lew

[VIDEO] Ditanya Wanita Mualaf Cara Bawa Keluarga ‘Masuk Syurga’, Ini Jawapan Ustaz Ebit Lew | Setiap manusia pastinya menginginkan pengakhiran hidup yang baik buat diri sendiri dan ahli keluarga tersayang. Namun, wanita mualaf ini ternyata tidak dapat menahan sedih tatkala memikirkan ahli keluarganya yang masih belum memeluk Islam.

Perasaan sedih wanita itu diluahkan menerusi program Keluarga Sunnah yang dikendalikan oleh Ustaz Ebit Lew. Hampir kesemua pasangan yang hadir ke program tersebut turut menitiskan air mata setelah mendengar luahan yang disampaikan. Sumpah sedih!

Keluarga Wanita Mualaf Belum Dapat Islam

Tangisan semenjak kecil. Menangis bila ditanya soalan ini Kota Kinabalu Sabah. Saya tak tahan sebak bila soalan ini. Ustaz, saya muallaf, saya sayang semua keluarga saya dan saya nak sama-sama masuk syurga Allah. Saya memeluk Islam. Keluarga saya mereka semua baik-baik tapi belum dapat dapat Islam. Apa saya boleh buat untuk ajak mereka. Allahuakbar.

Inilah tangisan saya semenjak kecil. Ayah saya selalu menangis doa hidayah buat semua ahli keluarga. Kadang rasa lemah tak mampu. Ya Allah, bukakanlah hati seluruh keluarga kami mendapat Islam. Kami tidak boleh beri hidayah pada yang kami nak. Ya Allah, Kau beri hidayah pada siapa yang kau kehendaki.

Menerusi video berdurasi 3:03 minit, wanita muallaf ini menyatakan hasratnya untuk melihat ahli keluarganya meninggal dalam Islam. Namun, dia tidak tahu bagaimana cara untuk membawa mereka memeluk agama Islam, sebab keluarganya sudah mempunyai pegangan agama tersendiri.

Melalui program Keluarga Sunnah, wanita tersebut mengambil peluang bertanyakan soalan kepada Ustaz Ebit mengenai cara bimbingan ustaz terhadap ahli keluarganya. Tambahnya, dia turut memberitahu bahawa sudah mendirikan rumah tangga dan memeluk Islam sejak 2011.

Saudara Mualaf Jangan Berhenti Berdoa

Soalan yang diajukan oleh wanita tersebut ternyata mendapat jawapan pantas dari Ustaz Ebit apabila dia turut memberikan contoh mengenai ahli keluarganya sendiri termasuk ayahnya yang kini berusia 80 tahun.

Saya ada ayah umur 80 tahun. Dia selalu menangis fikir adik-adik dia yang lain belum masuk Islam. Saya ada abang dan kakak enam orang belum Islam. Saya seronok balik kampung raya Cina, saya seronok balik raya, tapi bila mereka meninggal saya menangis. Depan mereka saya buat tabah, masuk kereta saya menangis. Sampai berhari-hari saya menagis, mungkin tak jumpa dia lagi sampai bila-bila.

Tambahnya, wanita mualaf itu harus berdoa agar pintu hati keluarganya akan terbuka untuk menerima Islam suatu hari nanti. Ustaz Ebit turut memberitahu bahawa sebesar-besar musibah dalam dunia, paling teruk sekali bila orang kita sayang mati tanpa Islam.

Mati tanpa iman tanpa Islam, dia akan susah selamanya. Tiga petua turut dikongsikan buat wanita mualaf itu iaitu jangan tinggal solat dan sembahyang hajat, sentiasa berbuat baik kepada keluarga seta sentiasa balas keburukan mereka dengan kebaikan.

Sumber: Ustaz Ebit

Categories
Kisah Teladan

“Mak Ayah Tolong Doakan Saya”, Ajaibnya Kata-Kata Terbukti Wanita Ini Hidup Senang

“Mak Ayah Tolong Doakan Saya”, Ajaibnya Kata-Kata Terbukti Wanita Ini Hidup Senang | Ramai nak hidup senangkan. Nak rumah besar, kereta mewah dan wang banyak. Selain makan gaji, berniaga juga paling senang buat duit.

Ada orang dari pagi sampai malam kerja tapi rezeki biasa-biasa saja. Ada pula yang ala kadar hidupnya dan tak kurang ada yang hidup susah. Di sebalik ramai yang gigih bekerja, ramai yang tak perasan minta ibu ayah doakan sebenarnya paling mustajab untuk kemewahan rezeki yang kita cari selama ini.

Kami kongsikan kisah kejayaan Siti Fatimah Rasol, 32 tahun, antara muslim yang terlibat dalam bidang pembekalan bahan binaan dan barang keperluan rumah, pemilik Warisan Timber Hardware & TIM Warisan Hardware yang terletak di Dengkil dan Kota Warisan, Sepang.

doaBukan lahir dari keluarga senang sebelum ini tapi Siti berusaha untuk berjaya. Ajaib, doa dari mak ayahnya merupakan senjata kejayaannya selain NIATNYA untuk menolong muslim lain dapatkan harga murah membuatkan Allah sentiasa memberi rezeki terhadapnya tanpa sebarang ujian.

Nampak seperti mudah tapi istiqomah dan betulkan niat adalah perkara paling sukar untuk orang Islam berjaya,” katanya memulakan bicara.

Sebelum berjaya hari ini, kata Siti dia mula belajar bidang perniagaan selepas ditipu kontraktor yang buatkan rumahnya.

“Lari walau duit dah bayar. Saya nekad beli barang dan belajar nama-nama barang sebelum upah pekerja Indonesia siapkan rumah. Dari situ, sikit-sikit saya mula kenal nama barang dan mula jadi kontraktor,” katanya.

U ada RM1 juta ker

Walau ada kerja tetap tapi Siti nekad berhenti kerja. Seluas alam sudah tercatat rezeki untuk dirinya apabila seorang peniaga mahu menjual kedai menjual perkakasan rumah dengan harga sangat murah iaitu RM8 ribu berbanding harga asal RM40 ribu.

“Saya beli kedai itu hasil keuntungan jadi kontraktor. Dah la jual murah, lelaki tersebut bantu saya set-up kedai lagi selama dua bulan. Itulah rezeki saya. Hasil keuntungan TIM Warisan Hardware buat saya nekad buka Timber Hardware di Dengkil,” katanya lagi.

Untuk berjaya, bukan semudah membilang A To Z. Siti pernah bertanya kepada bangsa yang memonopoli perniaagan pembekalan rumah ini dan kata mereka modal diperlukan RM1 juta.

“Saya ternganga. RM1 juta. Mana nak ambil duit tapi saya ada dapat banyak permintaan kerana banyak kontraktor datang ke kedai hardware saya sebelum ini. Saya cari lagi ilmu dan ternyata kita ditipu hidup-hidup mengenai harga bahan binaan ini terutama harga simen yang berubah setiap minggu.

“Demi Allah bila dah buka bisnes nie baru saya tahu selama ini kita dipermainkan terutama dari pembekal,” katanya yang memulakan bisnes dengan hanya RM70 ribu sahaja.

Hari-hari cakap, mak ayah tolong doakan saya

Rezeki dirinya, sentiasa murah. Kata Siti dia dari dulu berniat untuk menjaga mak ayahnya hingga ke akhir hayat.

“Dulu masa duduk rumah apartment, yang saya kongsikan enam orang termasuk menjaga adik yang tidak sihat bersama ibu, ayah dan suami, saya bertanya sampai bila harus begini.

“Suatu hari saya ronda-ronda dengan ayah dan nampak rumah tiga tingkat di Bangi. Saya cakap dengan ayah, “Ayah, kita nak belilah rumah nie”. Ayah cakap, belilah. Mana mampu sebab harganya RM800,000.

“Tapi setiap hari saya mohon ayah dan ibu doakan murah rezeki saya. Tiga bulan kemudian, saya ronda lagi kawasan itu dan lihat agen tengah bawa bakal pembeli. Saya tanya tapi dia pandang saya sinis. Layan tak layan sebab nampak saya macam orang tak ada duit.

“Saya ikut jer masa dia bawa customer dan dengar penerangannya. Bila saya tanya berapa kenapa bayar deposit, katanya RM100,000. Allah mudahkan urusan hidup saya bila saya dapat beli rumah tu walau saya tak ada duit sebanyak itu,” kata Siti memaklumkan, dalam dia baru membuka perniagaan hardware itu, geran rumah tersebut hilang selama setahun dan ketika itulah dia mampu mengumpul modal kerana syarikat pembekalannya tumbuh kembang dengan sangat pantas.

Niat kena betul

Kata Siti, niat adalah perkata penting untuk berjaya dalam bisnes. Kita kena tanya kenapa kita buat bisnes.

“Saya selalu berdoa pada Allah, saya nak tolong bangsa saya dapatkan bahan binaan murah dan bukan untuk kesenangan keluarga saya. Alhamdulilah Allah mudahkan hidup saya. Saya kenal pekedai muslim yang kongsikan dari mana dia dapat bekalan murah.

Saya pergi sendiri China dapatkan barang walau saya tak tahu apa ketika itu. Banyak Allah mudahkan hidup saya sebab saya selalu mudahkan urusan orang,”katanya membuka rahsia kejayaan hidupnya.

Anak muda jangan takut berubah

Selalu ramai merungut, duit tak ada untuk bisnes. Kata Siti, anak muda kena berani buat keputusan cepat. Tak boleh tunggu lama-lama. Nak tunggu duit banyak memang tak adalahkan, nak harap duit mak ayah lagilah susah.

“Tapi kalau kita nak berjaya, cepat-cepat buat keputusan. Kemudian minta doa dari mak ayah dan Allah taala. Ada juga yang berniaga dan tanya kenapa generasi pertama seperti saya boleh berjaya hari ini.

“Saya katakan kepada mereka, kalau bisnes gagal sebab kita gagal ikhlas dengan mak ayah kita.Kita kedekut dengan mak ayah kita.Kalau kita cium peluk mak ayah kita setiap hari, rezeki kita akan sentiasa murah,”katanya yang mengajak anak muda untuk berubah dan pantas membuat keputusan.

Jadi anak-anak muda yang ingin memulakan kerjaya atau perniagaan sendiri, ingatlah redha ibu bapa tu sangat penting jangan malu nak minta mereka doakan kejayaan kita.

Categories
Kisah Teladan

Adik Bantu Kakak Yang Sarat Hutang Dengan Hanya Setandan Pisang

Kehidupan Norhakilah Ali, 46, diuji sebaik suami disahkan alami masalah mata. Hilanglah mata pencarian dari suami. Terpaksalah ibu tiga anak ini meneruskan pekerjaan sebagai tukang cuci di bilik bedah dekat sebuah hospital di Kedah.

Demi nak cari duit, Norhakilah yang membahasakan dirinya Kak Ilah ini bekerjalah siang dan malam. Membanting tulang empat kerat, tak kira siang atau malam.

Segala perbelanjaan keluarga semua atas bahu saya. Suami yang tak dapat bekerja akibat masalah mata. Sejak itu, ekonomi keluarga kami mengalami masalah.”

Beban hutang dan perbelanjaan anak-anak sekolah buat Kak Ilah makin tak lena tidurnya.

Hari-hari saya menungkan nasib keluarga. Lagi-lagi, sayalah tulang belakang keluarga sekarang. Memang tak ada orang lain yang boleh diharapkan.”

Kakak Takut Hendak Mulakan

Cerita kesusahan kakak cukup diketahui adiknya, Nurul Husna Ali, 31 tahun. Semasa kakaknya bersusah payah itu, dia masih lagi bekerja di Kuala Lumpur.

Husna juga tahu yang kakaknya ada membuat kerja sambilan membuat kerepek pisang demi menampung keluarga. Dah lebih 10 tahun pun kakaknya buat kerja sambilan itu. Tapi masih ditakuk yang sama.

Kerepek pisang ini sudah lama saya usahakan, tetapi saya akan buat bila ada permintaan sahaja kerana waktu saya terbatas. Ada juga saya perlu tolak permintaan mereka.”

Husna tahu kakaknya boleh berjaya jika tahu cara bagaimana mahu menjadikan perniagaan kerepek pisangnya berjaya dan melebar luas pasarannya.

Jadi, dia beritahu pandangannya tentang apa yang kakak perlu lakukan. Kakak dengar saranannya tapi kakak tak mahu laksanakan.

Dia takut kalau idea yang saya kongsikan itu nanti memakan diri. Tak berjaya. Mana nak bayar hutang.. mana nak sara hidup anak-anak. Sudahnya tak menjadi.”

Syukurlah Husna tak pernah berputus asa dan tetap dan berjaya memujuk kakak dengan bersyarat.

Ini Syarat Yang Adik Letak Dekat Kakak

Waktu itu, Husna masih lagi bekerja di Kuala Lumpur. Niat nak bantu kakak, Husna beritahu kakaknya yang dia mahu berhenti kerja dan fokuskan perniagaan kerepek yang dilakukan kakaknya secara sambilan.

Saya yakinkan kakak. Beritahu yang saya tahu cara nak pasarkan selain secara tradisional. Akhirnya kakak setuju nak berhenti kerja.” Maka pada awal Mac 2018 kakaknya buat kerepek sepenuh masa.

Masa itu, saya beri suntikan modal dan dalam masa yang sama sokongan moral. Mulalah saya buatkan perancangan supaya kakak nampak apa yang kena kami lakukan untuk lebih maju dan capai income untuk sebulan.”

Husna pun mulakan platform online dengan membuat fb page Maryam Golden Crunch. Diam tak diam, dari setandan pisang itu, hari ini adik beradik ini dah boleh hasilkan dekat 10 ke 20 KG kerepek pisang dipasar sekitar Kedah dan Selangor.

Tugas emak mengupas kulit pisang, suami pula cari pisang di pelosok kampung. Ada juga guna pisang yang ayah tanam. Tapi masih belum cukup permintaan. Semuanya dihasilkan secara manual di rumah dekat Lorong Becah Harimau, Kg. Lanjut Malau, Kedah.”

Sabar.. Nanti Allah Permudahkan Segalanya

Syukur ke hadrat ilahi kerana adik saya membuka minda dan banyak membantu untuk pasarkan, sekarang ini bukan sahaja saya dapat ringankan beban keluarga. Secara tidak langsung saya dapat membantu emak dan ayah saya melalui penghasilan kerepek pisang ini.

Usaha ini dapat mengukir senyuman kami sekeluarga. Senyuman yang diukir dari hati yang tenang mahal harganya.

Bagi saya dan untuk wanita di luar sana, jika kita dapat mengenali kemahiran yang di anugerahkan daripada Allah, kita jangan abaikan atau persiakan.

Mana tahu itu adalah punca rezeki yang dah tertulis. Benar kata Rasullullah 9/10 adalah punca kekayaan daripada perniagaan. Biarpun pada permulaan secara kecil-kecilan. Berkat ilmu, kesabaran, InsyaAllah akan permudahkan segalanya.”

Sumber/Foto : Nurul Husna Ali

Categories
Kisah Teladan

Apakah Yang Dimaksudkan Dengan Dosa Jariah di Zaman Ini?

Pernahkah anda mendengar mengenai dosa jariah? Mesti anda pernah mendengar mengenai sedekah jariah mahupun amal jariah, bukan? Namun, apa pula dosa jariah? Wujudkah ia?

Sebenarnya, jariah bermaksud berlari atau mengalir sama seperti sungai yang mengalir atau dalam Bahasa Arabnya, iaitu nahr jar yang bermaksud kekal berterusan.

Setiap amalan yang dilakukan di muka bumi ini telah dirakam oleh ‘cctv’ Allah dan dicatat ke dalam buku amalan kita oleh malaikat pencatat, iaitu Raqib dan Atid.

Berdasarkan firman Allah yang berbunyi:

إِنَّا نَحْنُ نُحْيِي الْمَوْتَىٰ وَنَكْتُبُ مَا قَدَّمُوا وَآثَارَهُمْ ۚ وَكُلَّ شَيْءٍ أَحْصَيْنَاهُ فِي إِمَامٍ مُّبِينٍ

Mafhumnya: Sesungguhnya kami menghidupkan orang-orang yang mati, dan kami tuliskan segala yang mereka telah kerjakan serta segala kesan perkataan dan perbuatan yang mereka tinggalkan. Dan (ingatlah) tiap-tiap sesuatu kami catitkan satu persatu dalam kitab (ibu suratan) yang jelas nyata. (Surah Yasin, 36:12)

Setiap daripada perbuatan yang telah dilakukan akan sentiasa mengalir pahala mahupun dosanya. Berdasarkan hadis nabi daripada Abu Hurairah RA bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:

“Jika seseorang manusia (Islam) menin ggal dunia maka terputuslah segala amalannya melainkan tiga perkara, iaitu sedekah yang berterusan, ilmu pengetahuan yang dapat memberi faedah (kepada dirinya atau kepada orang lain) dan anak yang soleh/solehah yang beramal baik dan sentiasa mendoakan kepadanya.”dosa jariah

Bagaimana Dosa Jariah Berlaku?

Sepertimana amal dan perbuatan baik yang dilakukan dan menjadi ikutan serta memberi manfaat kepada makhluk sekeliling itu dianggap sebagai amal jariah, maka begitu juga dengan dosa jariah.

Jika anda melakukan satu perbuatan jahat dan menjadi ikutan manusia sekeliling serta menimbulkan perasaan benci dan akan dicela, maka itulah yang dinamakan dosa jariah.

Rasulullah SAW ada bersabda mengenai perkara ini yang membawa maksud:

“Sesiapa yang memulakan dalam Islam sunnah (perbuatan) yang baik, maka baginya pahala perbuatan tersebut dan pahala sesiapa yang mengikutinya melakukan perbuatan itu tanpa dikurangi pahala mereka yang mengikutinya itu sedikit pun.

Dan sesiapa yang memulakan dalam islam (sunnah) perbuatan buruk, maka baginya dosa perbuatan tersebut dan dosa sesiapa yang mengikutinya melakukan perbuatan itu tanpa dikurangi sedikit pun dosa mereka yang mengikutinya.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Pernah ada seorang artis Indonesia yang telah berhijrah tampil untuk memberikan penerangan berkenaan hijrahnya dan beliau telah merayu supaya setiap orang yang menyimpan gambar atau videonya yang tidak menutup aurat supaya memadamnya.

Hal ini kerana, beliau tidak ingin dosa-dosanya terus mengalir walaupun beliau telah mening gal dunia kelak kerana masih dipertontonkan di dunia.

Wahai wanita, jika ada gambarmu di media sosial yang tidak tertutup dengan sempurna, berhati-hatilah.

Wahai lelaki, jika anda seorang perokok tegar dan amalanmu itu diikuti oleh anak atau adikmu, berhati-hatilah.

Wahai perempuan, jika anda seorang yang suka menyebarkan fitnah sehingga orang lain mempercayai fitnah tersebut dan menyebabkan hidup orang yang difitnah itu dicemuh, berhati-hatilah.

Ini semua hanya sedikit sahaja contoh yang dituliskan untuk menggambarkan dosa jariah yang akan sentiasa ditanggung.

Sebelum melakukan sesuatu, fikirlah dua tiga kali.

Sebelum mengutarakan sesuatu, fikir dalam-dalam, adakah ia patut untuk diucapkan.

Sebelum menulis sesuatu, fikirlah sebaik-baiknya adakah apa yang akan anda tulis itu benar-benar sesuatu yang sahih dan berguna?

Masih Belum Terlambat

Jika anda telah melakukan apa jua kesalahan dalam hidup, maka bertaubatlah kerana pintu taubat Allah Maha Luas dan Allah itu Maha Mengampuni.

Selagi matahari belum terbit dari arah barat, maka selagi itulah pintu taubat masih terbuka. Sepertimana sabda dari Rasulullah SAW yang telah diriwayatkan oleh Abu Musa yang bermaksud:

“Sesungguhnya Allah membentangkan tanganNya pada malam hari agar bertaubat orang yang berbuat jahat di siang hari dan Dia membentangkan tanganNya pada siang hari agar bertaubat orang yang berbuat jahat di malam hari, sehingga matahari terbit dari barat (kiamat)” (Hadis Riwayat Muslim)

Berusahalah untuk menjadi seorang mukmin yang sejati yang tidak akan mengulangi dosamu.

Sifat manusia itu ialah pelupa – memang akan terus-menerus melakukan dosa, namun jangan pernah berputus asa untuk mengharapkan rahmat dan memohon ampun daripada Allah.

Allah tidak menolak taubat hambaNya yang memohon ampun atas kesalahannya sekalipun sentiasa melakukan dosa dan kembali mengulanginya.

Usah lelah menadah tangan memohon ampun. Seperti mana yang telah dijelaskan oleh nabi SAW yang bermaksud:

“Seorang yang telah melakukan satu dosa, lalu dia berkata: Wahai Tuhanku ampunilah dosaku. Lalu Allah azza wa jalla berfirman: Hambaku melakukan dosa dan dia mengetahui bahawa baginya tuhan yang boleh mengampun dan menghukumnya”

Dalam riwayat yang lain, ada ditambah:

“Aku ampunkan dosanya. Kemudian dia kembali melakukan dosa yang lain, dia berkata: Wahai Tuhanku, aku telah melakukan dosa, maka ampunilah dosaku. Lalu Allah berfirman: Hambaku melakukan dan dia mengetahui bahawa baginya tuhan yang boleh mengampun dan menghukumnya.”

Dalam riwayat lain ditambah:

“Aku ampunkan dosanya, lalu dia melakukan dosa sekali lagi, dia berkata: Wahai tuhanku, aku telah melakukan dosa, ampunilah dosaku. Lalu Allah berfirman: HambaKu melakukan dan dia mengetahui bahawa baginya tuhan yang boleh mengampun dan menghukumnya, maka aku ampunkan hambaKu ini, buatlah apa yang kau mahu, aku ampunkan engkau.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Jangan takut untuk memohon ampun. Jangan segan untuk menadah tangan walau berulang kali. Sebelum semuanya terlambat, sebelum nya wa sudah ditarik sampai kerongkong, sebelum matahari terbit dari arah barat, maka kita semua masih ada masa.

Categories
Kisah Teladan

SUBHANALLAH!! Kisah Malaikat Jibril Yang Membawa Api Neraka Turun ke Bumi

Kewujudan Neraka memang belum nampak, namun umat Islam meyakini jika tempat ini sudah dipersiapkan Allah SWT untuk hamba-Nya yang zalim, ingkar dan tamak. Neraka nantinya dipenuhi dengan seksa, serta panas api yang menyala-nyala.

Berdasarkan riwayat hadis, panas api disana mencapai 70 kali dari panasnya api di dunia. Tentu wapnya saja akan mampu membakar tubuh-tubuh manusia yang berdosa di dalamnya. Tahu kah anda jika ternyata api di neraka pernah di bawa Malaikat Jibril ke dunia.

Pada awalnya Malaikat meminta api neraka sebesar buah kurma saja. Namun penjaga neraka menolaknya, mengingat jumlah tersebut mampu melelehkan tujuh langit dan seluruh bumi kerana panasnya. Akhirnya api yang dibawa ke bumi hanya sebesar biji zarah saja. Bagaimana kelanjutannya? Berikut kisahnya.

Dari Abu Hurairah ra. menyatakan bahawa Rasulullah SAW bersabda yang ertinya” Api yang biasa kalian nyalakan merupakan sebahagian dari tujuh puluh bahagian panasnya neraka jahanam” “Ya Rasulullah, demi Allah sungguh api dunia ini benar-benar cukup panas,” ungkap para sahabat.

Nabi Muhammad SAW melanjutkan “Tetapi sungguh api neraka jahanam enam puluh sembilan kali lebih panas dibandingkan api dunia, yang masing-masing bahagian sama panasnya dengan api di dunia” (Hadis Riwayat Bukhari, Muslim dan Tirmidzi)

Begitulah dasyat panasnya. Dalam sebuah cerita dikisahkan sewaktu Nabi Adam AS sampai di dunia kesukaran dalam menjalani kehidupannya. Untuk memperoleh makanan, terlebih dahulu harus bekerja keras.

Namun ketika sudah mendapatkan bahan makanan, bahan-bahan tersebut tidak boleh langsung dimakan seperti di syurga. Harus diolah lagi baru kemudian boleh dinikmati. Caranya adalah memasaknya dengan api.

Nabi Adam akhirnya memohon kepada Allah SWT agar diberi api. Maka Allah SWT mengutus Malaikat Jibril agar meminta sedikit api neraka kepada malaikat Malik penjaga neraka, untuk keperluan nabi Adam AS tersebut.

“Wahai Jibril, berapa banyak engkau menginginkan api?” Tanya malaikat Malik.

“Aku minta api neraka sebesar buah kurma?” Jawab malaikat Jibril.

“Jika aku memberikan api neraka seukuran buah kurma, maka tujuh langit dan seluruh bumi akan hancur meleleh kerana panasnya!” Malaikat Malik menjelaskan.

“Kalau begitu berikan saja kepadaku separuh buah kurma saja!” Minta malaikat Jibril.

Kemudian malaikat Malik menjawab, “Jika aku berikan api sebesar separuh kurma. Maka langit tidak akan menurunkan air hujan setitis pun dan air di bumi akan mengering sehingga tidak ada satu pun tanaman yang hidup kerana panasnya.”.

Sang Malaikat kemudian bertanya kepada Allah SWT berkaitan jumlah yang betul api yang boleh di bawa ke bumi.

Dan Allah pun berfirman: “Ambillah api dari neraka sebesar zarah!”

Malaikat Malik kemudian mengambil api neraka sebesar zarah (ukuran terkecil dari atom), lalu diserahkan pada malaikat Jibril. Malaikat Jibril merasakan api yang sebesar zarah masih terlalu panas untuk nabi Adam AS.

Lalu api neraka sebesar zarah itu terpaksa didinginkan dengan mencelupkannya ke dalam sungai di syurga sebanyak 70 buah sungai, setiap satu sungai 70 kali celupan. Setelah selesai dan dirasa tidak terlalu panas, maka malaikat Jibril membawan api neraka ke bumi.

Ternyata gunung pun tidak sanggup menahan panas dari api yang hanya sebiji zarah tersebut. Sebelum diserahkan kepada nabi Adam as, api neraka itu diletakkan di atas gunung yang tinggi.

Tetapi ketika api itu diletakkan, gunung tersebut hancur lebur sebab tidak mampu menahan panasnya api neraka yang sebesar zarah itu.

Tanah, batu-batu, besi dan semua yang ada di sekitar gunung, di dalam tanah dan di atas daratan menjadi bara api yang sangat panas dan mengeluarkan asap tebal.

Bahkan api neraka itu tembus hingga perut bumi dan menyebabkan munculnya bara api yang sangat besar di dalam perut bumi. Dahsyatnya, bara api yang ditinggalkan adalah berwarna hitam pekat bukan berwarna merah menyala.

Api yang kita gunakan hari ini adalah sisa-sisa api dari bara api yang membakar tanah, batu, dan besi dan dari bara api di perut bumi yang kadar panasnya jauh berkurang beratus juta kali dari panasnya api neraka.

Sumber: Islamidia

BACA JUGA: Inilah 5 ‘Benda’ Berasal Dari Syurga Yang Berada Di Bumi

Categories
Kisah Teladan

Kisah Ibrahim Yang Termakan Sebiji Kurma Hak Orang Lain Menjadikan Ibadatnya Tidak Diterima Allah

Mengambil hak orang lain merupakan kesalahan. Ini kerana setiap manusia mempunyai hak keatas diri masing-masing. Kisah benar-benar memberi kesan dan pengajaran untuk kita contohi.

Seorang sufi yang terkenal dengan kezuhudannya pernah mengalami suatu peristiwa yang mengandungi hikmah untuk diambil manfaatnya

Selesai menunaikan ibadah haji, Ibrahim bin Adham berniat ziarah ke masjidil Aqsa. Untuk bekal diperjalanan, dia membeli sedikit kurma dari pedagang tua di dekat Masjidil Haram. Setelah kurma ditimbang dan dibungkus, Ibrahim melihat sebutir kurma terjatuh dekat timbangan. Menyangka kurma itu sebahagian dari yang dibelinya, Ibrahim memungut dan memakannya.

Setelah itu dia terus berangkat menuju Al Aqsa.

termakan kurma

Empat bulan kemudian, Ibrahim tiba di Al Aqsa. Seperti biasa, dia suka memilih sebuah tempat beribadah pada sebuah ruangan di bawah kubah Sakhra. Dia solat dan berdoa khusuk sekali. Tiba tiba dia mendengar percakapan dua Malaikat tentang dirinya.

‘Itu, Ibrahim bin Adham, ahli ibadah yang zuhud dan wara’ yang doanya selalu dikabulkan ALLAH SWT,’ kata malaikat yang satu.

‘Tetapi sekarang tidak lagi. Doanya ditolak kerana 4 bulan yang lalu dia memakan sebutir kurma yang jatuh dari meja seorang pedagang tua di dekat Masjidil Haram,’ jawab malaikat yang satu lagi.

Ibrahim bin Adham terkejut sekali, dia tersentap, jadi selama empat bulan ini ibadahnya, solatnya, doanya dan mungkin amalan-amalan lainnya tidak diterima oleh ALLAH SWT gara-gara memakan sebutir kurma yang bukan haknya.

‘Astaghfirullahal adzhim’ ibrahim beristighfar.

BACA JUGA: Hukum Menggunakan Wang Orang Lain yang Tertinggal Tanpa Izin

Dia langsung berkemas untuk berangkat lagi ke Mekkah menemui pedagang tua penjual kurma untuk meminta dihalalkan sebutir kurma yang telah ditelannya. Sesampai di Mekkah dia langsung menuju tempat penjual kurma itu, tetapi ia tidak menemui pedagang tua itu melainkan seorang anak muda.

“Empat bulan yang lalu saya membeli kurma di sini dari seorang pedagang tua. Ke mana ia sekarang ?” tanya Ibrahim.

“Sudah meninggal sebulan yang lalu, saya sekarang meneruskan pekerjaannya berdagang kurma” jawab anak muda itu.

“Innalillahi wa innailaihi roji’un, kalau begitu kepada siapa saya meminta penghalalan ?”.

Lantas ibrahim menceritakan peristiwa yang dialaminya, anak muda itu mendengarkan penuh minat.

‘Nah, begitulah’ kata Ibrahim setelah bercerita, ‘Engkau sebagai ahli waris orangtua itu, maukah engkau menghalalkan sebutir kurma milik ayahmu yang terlanjur ku makan tanpa izinnya?”.

“Bagi saya tidak masalah. Insya ALLAH saya halalkan. Tapi entah dengan saudara-saudara saya yang jumlahnya 11 orang. Saya tidak berani mengatas namakan mereka kerana mereka mempunyai hak waris sama dengan saya.” jawab pemuda itu.

“Di mana tempat tinggal saudara-saudaramu ? Biar saya temui mereka satu persatu.’ pinta Ibrahim.

Setelah menerima alamat, Ibrahim bin Adham pergi menemui. Biar berjauhan, akhirnya selesai juga. Semua setuju menghalalkan sebutir kurma milik ayah mereka yang termakan oleh Ibrahim.

Empat bulan kemudian, Ibrahim bin Adham kembali sudah berada di bawah kubah Sakhra. Tiba tiba ia mendengar dua malaikat yang dulu terdengar lagi bercakap cakap.

“Itulah Ibrahim bin Adham yang doanya tertolak gara-gara makan sebutir kurma milik orang lain.”

“O, tidak.., sekarang doanya sudah makbul lagi, dia telah mendapat penghalalan dari ahli waris pemilik kurma itu. Diri dan jiwa Ibrahim kini telah bersih kembali dari kotoran sebutir kurma yang haram kerana masih milik orang lain. Sekarang ia sudah bebas.”

BACA JUGA: Terung Yang Haram Dimakan