Home Blog

SUBHANALLAH!! Kisah Malaikat Jibril Yang Membawa Api Neraka Turun ke Bumi

0
Api Neraka Turun ke Bumi

Kewujudan Neraka memang belum nampak, namun umat Islam meyakini jika tempat ini sudah dipersiapkan Allah SWT untuk hamba-Nya yang zalim, ingkar dan tamak. Neraka nantinya dipenuhi dengan seksa, serta panas api yang menyala-nyala.

Berdasarkan riwayat hadis, panas api disana mencapai 70 kali dari panasnya api di dunia. Tentu wapnya saja akan mampu membakar tubuh-tubuh manusia yang berdosa di dalamnya. Tahu kah anda jika ternyata api di neraka pernah di bawa Malaikat Jibril ke dunia.

Pada awalnya Malaikat meminta api neraka sebesar buah kurma saja. Namun penjaga neraka menolaknya, mengingat jumlah tersebut mampu melelehkan tujuh langit dan seluruh bumi kerana panasnya. Akhirnya api yang dibawa ke bumi hanya sebesar biji zarah saja. Bagaimana kelanjutannya? Berikut kisahnya.

Dari Abu Hurairah ra. menyatakan bahawa Rasulullah SAW bersabda yang ertinya” Api yang biasa kalian nyalakan merupakan sebahagian dari tujuh puluh bahagian panasnya neraka jahanam” “Ya Rasulullah, demi Allah sungguh api dunia ini benar-benar cukup panas,” ungkap para sahabat.

api neraka, perbandingan api neraka, api neraka VS api dunia, malaikat jibril membawa api neraka, api neraka turun ke dunia

Nabi Muhammad SAW melanjutkan “Tetapi sungguh api neraka jahanam enam puluh sembilan kali lebih panas dibandingkan api dunia, yang masing-masing bahagian sama panasnya dengan api di dunia” (Hadis Riwayat Bukhari, Muslim dan Tirmidzi)

Begitulah dasyat panasnya. Dalam sebuah cerita dikisahkan sewaktu Nabi Adam AS sampai di dunia kesukaran dalam menjalani kehidupannya. Untuk memperoleh makanan, terlebih dahulu harus bekerja keras.

Namun ketika sudah mendapatkan bahan makanan, bahan-bahan tersebut tidak boleh langsung dimakan seperti di syurga. Harus diolah lagi baru kemudian boleh dinikmati. Caranya adalah memasaknya dengan api.

Nabi Adam akhirnya memohon kepada Allah SWT agar diberi api. Maka Allah SWT mengutus Malaikat Jibril agar meminta sedikit api neraka kepada malaikat Malik penjaga neraka, untuk keperluan nabi Adam AS tersebut.

“Wahai Jibril, berapa banyak engkau menginginkan api?” Tanya malaikat Malik.

“Aku minta api neraka sebesar buah kurma?” Jawab malaikat Jibril.

“Jika aku memberikan api neraka seukuran buah kurma, maka tujuh langit dan seluruh bumi akan hancur meleleh kerana panasnya!” Malaikat Malik menjelaskan.

“Kalau begitu berikan saja kepadaku separuh buah kurma saja!” Minta malaikat Jibril.

Kemudian malaikat Malik menjawab, “Jika aku berikan api sebesar separuh kurma. Maka langit tidak akan menurunkan air hujan setitis pun dan air di bumi akan mengering sehingga tidak ada satu pun tanaman yang hidup kerana panasnya.”.

Sang Malaikat kemudian bertanya kepada Allah SWT berkaitan jumlah yang betul api yang boleh di bawa ke bumi.

Dan Allah pun berfirman: “Ambillah api dari neraka sebesar zarah!”

Malaikat Malik kemudian mengambil api neraka sebesar zarah (ukuran terkecil dari atom), lalu diserahkan pada malaikat Jibril. Malaikat Jibril merasakan api yang sebesar zarah masih terlalu panas untuk nabi Adam AS.

Lalu api neraka sebesar zarah itu terpaksa didinginkan dengan mencelupkannya ke dalam sungai di syurga sebanyak 70 buah sungai, setiap satu sungai 70 kali celupan. Setelah selesai dan dirasa tidak terlalu panas, maka malaikat Jibril membawan api neraka ke bumi.

Ternyata gunung pun tidak sanggup menahan panas dari api yang hanya sebiji zarah tersebut. Sebelum diserahkan kepada nabi Adam as, api neraka itu diletakkan di atas gunung yang tinggi.

Tetapi ketika api itu diletakkan, gunung tersebut hancur lebur sebab tidak mampu menahan panasnya api neraka yang sebesar zarah itu.

Tanah, batu-batu, besi dan semua yang ada di sekitar gunung, di dalam tanah dan di atas daratan menjadi bara api yang sangat panas dan mengeluarkan asap tebal.

Bahkan api neraka itu tembus hingga perut bumi dan menyebabkan munculnya bara api yang sangat besar di dalam perut bumi. Dahsyatnya, bara api yang ditinggalkan adalah berwarna hitam pekat bukan berwarna merah menyala.

Api yang kita gunakan hari ini adalah sisa-sisa api dari bara api yang membakar tanah, batu, dan besi dan dari bara api di perut bumi yang kadar panasnya jauh berkurang beratus juta kali dari panasnya api neraka.

Sumber: Islamidia

BACA JUGA: Inilah 5 ‘Benda’ Berasal Dari Syurga Yang Berada Di Bumi

Kisah Ibrahim Yang Termakan Sebiji Kurma Hak Orang Lain Menjadikan Ibadatnya Tidak Diterima Allah

0
Termakan Sebiji Kurma Hak Orang Lain

Mengambil hak orang lain merupakan kesalahan. Ini kerana setiap manusia mempunyai hak keatas diri masing-masing. Kisah benar-benar memberi kesan dan pengajaran untuk kita contohi.

Seorang sufi yang terkenal dengan kezuhudannya pernah mengalami suatu peristiwa yang mengandungi hikmah untuk diambil manfaatnya

Selesai menunaikan ibadah haji, Ibrahim bin Adham berniat ziarah ke masjidil Aqsa. Untuk bekal diperjalanan, dia membeli sedikit kurma dari pedagang tua di dekat Masjidil Haram. Setelah kurma ditimbang dan dibungkus, Ibrahim melihat sebutir kurma terjatuh dekat timbangan. Menyangka kurma itu sebahagian dari yang dibelinya, Ibrahim memungut dan memakannya.

Setelah itu dia terus berangkat menuju Al Aqsa.

sebiji kurma

Empat bulan kemudian, Ibrahim tiba di Al Aqsa. Seperti biasa, dia suka memilih sebuah tempat beribadah pada sebuah ruangan di bawah kubah Sakhra. Dia solat dan berdoa khusuk sekali. Tiba tiba dia mendengar percakapan dua Malaikat tentang dirinya.

‘Itu, Ibrahim bin Adham, ahli ibadah yang zuhud dan wara’ yang doanya selalu dikabulkan ALLAH SWT,’ kata malaikat yang satu.

‘Tetapi sekarang tidak lagi. Doanya ditolak kerana 4 bulan yang lalu dia memakan sebutir kurma yang jatuh dari meja seorang pedagang tua di dekat Masjidil Haram,’ jawab malaikat yang satu lagi.

Ibrahim bin Adham terkejut sekali, dia tersentap, jadi selama empat bulan ini ibadahnya, solatnya, doanya dan mungkin amalan-amalan lainnya tidak diterima oleh ALLAH SWT gara-gara memakan sebutir kurma yang bukan haknya.

‘Astaghfirullahal adzhim’ ibrahim beristighfar.

BACA JUGA: Hukum Menggunakan Wang Orang Lain yang Tertinggal Tanpa Izin

Dia langsung berkemas untuk berangkat lagi ke Mekkah menemui pedagang tua penjual kurma untuk meminta dihalalkan sebutir kurma yang telah ditelannya. Sesampai di Mekkah dia langsung menuju tempat penjual kurma itu, tetapi ia tidak menemui pedagang tua itu melainkan seorang anak muda.

“Empat bulan yang lalu saya membeli kurma di sini dari seorang pedagang tua. Ke mana ia sekarang ?” tanya Ibrahim.

“Sudah meninggal sebulan yang lalu, saya sekarang meneruskan pekerjaannya berdagang kurma” jawab anak muda itu.

“Innalillahi wa innailaihi roji’un, kalau begitu kepada siapa saya meminta penghalalan ?”.

Lantas ibrahim menceritakan peristiwa yang dialaminya, anak muda itu mendengarkan penuh minat.

‘Nah, begitulah’ kata Ibrahim setelah bercerita, ‘Engkau sebagai ahli waris orangtua itu, maukah engkau menghalalkan sebutir kurma milik ayahmu yang terlanjur ku makan tanpa izinnya?”.

“Bagi saya tidak masalah. Insya ALLAH saya halalkan. Tapi entah dengan saudara-saudara saya yang jumlahnya 11 orang. Saya tidak berani mengatas namakan mereka kerana mereka mempunyai hak waris sama dengan saya.” jawab pemuda itu.

“Di mana tempat tinggal saudara-saudaramu ? Biar saya temui mereka satu persatu.’ pinta Ibrahim.

Setelah menerima alamat, Ibrahim bin Adham pergi menemui. Biar berjauhan, akhirnya selesai juga. Semua setuju menghalalkan sebutir kurma milik ayah mereka yang termakan oleh Ibrahim.

Empat bulan kemudian, Ibrahim bin Adham kembali sudah berada di bawah kubah Sakhra. Tiba tiba ia mendengar dua malaikat yang dulu terdengar lagi bercakap cakap.

“Itulah Ibrahim bin Adham yang doanya tertolak gara-gara makan sebutir kurma milik orang lain.”

“O, tidak.., sekarang doanya sudah makbul lagi, dia telah mendapat penghalalan dari ahli waris pemilik kurma itu. Diri dan jiwa Ibrahim kini telah bersih kembali dari kotoran sebutir kurma yang haram kerana masih milik orang lain. Sekarang ia sudah bebas.”

BACA JUGA: Terung Yang Haram Dimakan

Jangan Tegur Isteri Depan Anak-anak

0
Jangan Tegur Isteri Depan Anak-anak

Puji-pujian bagi Allah. Satu prinsip penting yang saya baru belajar dari mentor saya iaitu prisip Edification.

Edifikasi sebenarnya ialah promotion (mempromosi) dan empowerment (memberi kuasa). Prinsip yang mengajar kita supaya sentiasa menceritakan dan mempromosikan kebaikan orang lain yang akhirnya kebaikan itu akan kembali kepada kita sendiri. Sentiasa cakap perkara yang baik (positif) tentang orang lain dan diamkan diri dari bercakap perkara yang buruk (negatif) tentang orang.

Pesan Nabi S.A.W;

“Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari Akhirat, hendaklah dia berkata yang baik ataupun diam (sahaja)” HR Bukhari & Muslim

Berkata Yang Baik, Atau Diam Sahaja

Memang benar kata Nabi S.A.W. Dan Tuhan selalu pesan dalam Quran bahawa setiap kebaikan yang kita buat, kebaikan itu akan kembali balik pada kita. Bukan sahaja di Akhirat, di dunia pun kita akan dapat manfaat dia. Cuma kita sahaja yang tak nampak hikmah tersebut.

Ia ibarat membaling bola getah ke dinding. Kalau kita baling bola hitam (keburukan), maka bola hitam juga akan melantun balik pada kita. Tapi kalau baling boleh putih (kebaikan), maka bola putih jugalah akan kita dapat.

Prinsip ini sebenarnya sangat penting bila kita kerja dalam sebuah kumpulan/ jemaah supaya kumpulan kita menjadi kumpulan yang kuat. Kumpulan yang sentiasa saling angkat-mengangkat (uplift each other) antara satu sama lain.

nasihat isteri

Jangan Tegur Isteri Depan Anak-anak

Bila saya belajar prinsip ni, baru saya faham kenapa kita ibubapa tak boleh berselisih depan anak-anak. Ia akan bagi kesan pada anak-anak.

Kalau kita (suami) komen, tegur, dan marah isteri depan anak-anak, anak-anak akan belajar dari situ. Walaupun mungkin komen kita dengan niat nak membetulkan isteri, tapi ia tetap beri kesan yang buruk!

Anak-anak akan tengok, ayahnya tak hormat ibunya. Ibunya dengan mudah boleh dikritik dan dikomen. Bukan dihormati dan disegani. Suatu hari nanti, dia akan ‘ambik tempat’ ayahnya – tegur, komen, marah dan tak hormat ibunya. Dia tak respek ibunya sendiri sebagaimana kita (bapa) tak respek isteri kita.

Maka tak peliklah kalau anak-anak tak dengar cakap ibunya. 10 kali suruh kemas mainan tapi tak jalan-jalan juga. Malah dia boleh buat ‘bodoh’ apa saja suruhan ibunya. Ibunya hilang ‘bisa’ depan anak-anak.

Promotelah Isteri Depan Anak-anak

Kita sepatutnya kena selalu promote (edify) isteri kita depan anak-anak. Zahirkan yang kita respek isteri kita depan anak-anak. Sentiasa cakap pada anak-anak yang ibunya seorang yang baik, hebat, berjasa, bagus dan sebagainya. Supaya isteri kita ada wibawa terhadap anak-anak. Anak-anak akan benar-benar percaya dan respeknya pada ibunya.

Sekali ibunya cakap, dia pasti akan dengar. Sebab mereka respek!

Mempromosikan isteri kepada anak-anak sebenarnya kita memberi satu ‘kuasa’ (empower) untuk isteri mendidik mereka dengan mudah. Kita mempermudahkan isteri untuk bantu kita didik anak-anak kita! Yang akhirnya memudahkan kita!

Menzahirkan Apa Yang Sepatutnya Terzahir

Edifikasi bukan bermaksud kita mencerita apa yang tak ada. Tapi menzahirkan apa yang ada tapi tak terzahir di depan mata seperti kebaikan dan jasa isteri pada anak-anak. Isteri kita dah buat banyak kebaikan, tapi ia tak terzahir depan mata anak-anak melainkan kita (suami) sendiri yang zahirkan!

Dan memang benar, isteri kita terlalu banyak berjasa dan berkorban pada anak-anak. Dia berjasa dan berkorban untuk anak-anak kita sebelum mereka lahir ke dunia lagi. Dan dia dah bergadai nyawa hanya untuk anak-anak kita menjenguk dunia!

Anak-anak Tak Perasan Ibunya Hebat

Kekadang kita memang sedar isteri kita bagus. Isteri kita seorang ibu yang bagus. Tapi anak-anak tak perasan yang ibunya sangat bagus, berjasa dan hebat. Dan mereka beruntung kerana isteri kita adalah ibunya. Seorang ibu yang penyayang dan bertanggungjawab.

Jadi, siapa yang patut sedarkan anak-anak bahawa ibunya seorang yang bagus! Tak lain tak bukan, kitalah yang kena berperanan.

Isteri kita kita boleh angkat diri depan anak-anak. Dan sememangnya kita tak ada apa-apa kekuatan untuk angkat diri sendiri (seperti masuk bakul angkat sendiri) melainkan orang lain yang angkatkan!

Dan begitulah sebaliknya…

Jadi, kalau anak-anak tak dengar cakap (ibu/ bapa), cuba cek balik macam mana kita melayan isteri/ suami depan anak-anak! Kerana walaupun anak-anak tak cukup bagus untuk dengar apa yang kita CAKAP, tapi mereka tak pernah gagal untuk tiru apa yang kita BUAT

Sama-sama kita fikirkan…

Kredit: Zulkifli

BACA JUGA: Bila Isteri Tak Lagi Cantik, Disinilah Keimanan, Kesetiaan dan Nafsu Suami Teruji

6 Doa Ini Jika Dibaca Semasa Mengandung Sampai Melahirkan, InsyaAllah Anak Dengar Kata

0
Doa Semasa Mengandung Sampai Melahirkan

Waktu hamil ibu bukan saja perlu jaga makan. Emosi dan kerohanian juga perlu dipertingkatkan agar bayi yang dikandungkan boleh membesar dalam perut dengan tenang dan sihat emosinya.

Pesanan yang dikongsikan oleh Puan Tohirah Sufi, Pengasas Rumah Anak Yatim & Miskin Dynasti ini boleh dijadikan panduan buat ibu yang sedang hamil.

Ada jiran datang nak hantar anak tuisyen di rumah saya. Dan dia tanya, waktu mengajar baby tak meragam ke. Saya kata kalau meragam-ragam kecil tu biasalah nak susu. Tapi Alhamdulillah tak terganggu saya nak mengajar. Jiran tanya, saya amalkan apa semasa mengandung.
doa ketika mengandung
6 Tip Yang Diamalkan Ketika Mengandung/Selepas Melahirkan/Sepanjang Membesarkan Anak 
1. Amal Bacaan Ruqyah
Dari sebelum mengandung amalkan bacaan Ruqyah (semasa mengandung lagi perlu baca, moga Allah lindungi kandungan)
 
2. Zikir Nama Allah 
  • Ya Badi’ Ya Jamil (Semoga Allah anugerahkan kecantikan dan keindahan anak). 
  • Ya Latiff Ya Nur Ya Hadi (Semoga Allah memberi cahaya keimanan, petunjukNya dan kelembutan).
  • Ya Kholiq Ya Bari’ Ya Musowwir (Allah Yang Maha Pencipta dan membentuk rupa) 
  • Ya Halim Ya Hamid (Semoga Allah menjadikn anak seorang yang penyantun dan memiliki sifat baik dan terpuji) 
  • Ya Hafiz Ya Muhaimin Ya Salam (Moga Allah jaga, amankan dan sejahterakan anak) 

3.Selepas Dilahirkan 

Dalam masa yang sama, anak yang dah lahir, setiap kali kita mandikan, pakaikan pakaian, susukan, bacalah:

 Bismillahirrahmanirrahim Allahumma faqqiha fid din, wa’alimha fit takwil (untuk anak perempuan). 

 Maknanya: Ya Allah, jadikanlah anakku seorang yang faqih dalam agama dan seorang yang bijak dalam ilmu takwil. Aameen.. 

4. Sambil Usap Rambut Dan Kepala, Bacalah 
Sambil-sambil usap rambut dan kepala anak, baca juga surah Al Fatihah, surah Toha, Al Insyirah untuk anak lembut hatinya.
 
5. Bacakan Doa Ketenangan 
Bacakan juga surah Yassin untuk ketenangannya, surah al Nahl (anak yang berdisiplin), At Taubah, Yusof, Al Luqman. Moga jiwa anak terpelihara, cantik akhlak dan mendengar kata.
 
6. Meriahkan Susu Ibu Dengan Surah Al Hujurat 

InshaAllah, meriahkan susu ibu dengan amalan surah al Hujurat. Sedikit perkongsian dari hamba Allah yang kerdil. Semoga dimanfaatkan bersama.

 
Sumber/Foto: Puan Tohirah Sufi 

Sedih Kerana Difitnah? Amalkan Doa Ini Bantuan Allah Akan Datang Dengan Cara Tidak Disangka

0
Sedih Kerana Difitnah

Fitnah dunia memang menyedihkan. Kerana fitnah manusia boleh berbunuh-bunuhan. Fitnah merosakkan hubungan sesama keluarga dan saudara mukmin kita.

Sebab itulah kita dikehendaki siasat dahulu punca berita dan khabar yang kita terima sebelum menyebarkan kepada orang lain. Ditakuti apa yang kita lakukan itu berupa fitnah yang tidak berasas sama sekali. Lebih baik diam jika kita tidak pasti tentang sesuatu perkara yang kita dengar atau baca.

Didalam Al-Quran surah Al-Baqarah; ayat 191 tercantum kalimat: “Wal fitnatu asyaddu minal qotli….” yang artinya “Dan fitnah itu lebih sangat (dosanya) daripada pembunuhan..”.

Imam Ibnu tatsir menjelaskan, bahawa Imam Abul ‘Aliyah, Mujahid, Said bin Jubair, Ikrimah, Al Hasan, Qotadah, Ad Dhohak, dan Rabi’ ibn Anas mengertikan “Fitnah” ini dengan makna “Syirik”. Jadi Syirik itu lebih besar dosanya daripada pembunuhan. Wallahua’lam…

Bacalah Surah Yaasin Ayat 76 Jika Anda Sedih Difitnah

Surah Yasin ayat 76:

فَلَا يَحْزُنكَ قَوْلُهُمْ ۘ إِنَّا نَعْلَمُ مَا يُسِرُّونَ وَمَا يُعْلِنُونَ

“Maka jangan sampai ucapan mereka membuat engkau (Muhammad) bersedih hati. Sungguh, Kami mengetahui apa yang mereka rahasiakan dan apa yang mereka nyatakan” (QS. Yasin : 76)

Bacalah Surah Yasin ayat 76 tersebut untuk tenteramkan hati apabila di fitnah, sedih, sebak, atau kecewa. Bacalah sambil pegang dada. Sesungguhnya kita bergantung harap pada Dia yang mencipta kita.

Tafsir Surat Yasin Ayat 76

فَلَا يَحْزُنْكَ قَوْلُهُمْ

Maka janganlah mendukacitakan kamu perkataan-perkataan hina mereka kepada kamu;

Allah memujuk Nabi Muhammad: jangan kamu bersedih dengan kata-kata mereka itu. Allah nak pujuk hati Nabi dan para pendakwah sebab Nabi Muhammad adalah seorang yang sensitif. Dia tahu apakah yang akan terjadi kepada kaumnya kalau mereka menolak ajakan tauhid itu.

Dia sayangkan kaumnya. Oleh itu dia bersedih sangat. Sebab itu Allah pujuk Nabi untuk meneruskan apa yang baginda sedang buat. Jangan hiraukan apa kata mereka. Kerana apa yang Nabi sedang buat adalah perkara yang benar.

Dalam ayat ini, Allah bercakap terus kepada Nabi Muhammad. Ini adalah sebagai menunjukkan kasih sayang Allah kepada Nabi.

إِنَّا نَعْلَمُ مَا يُسِرُّونَ

Sesungguhnya Kami mengetahui apa yang mereka rahsiakan dalam hati mereka;

Contohnya, ada yang tak suka dengan dakwah yang kita bawa kepada mereka tapi mereka cakap dalam hati sahaja.

وَمَا يُعْلِنُونَ

dan apa yang mereka lantangkan dengan suara mereka;

Ini adalah jenis yang menzahirkan perasaan tidak suka mereka secara berdepan semasa jumpa dengan orang yang memberi dakwah. Ada yang cakap berdepan, ada yang cakap di belakang. Semuanya Allah tahu belaka. Tidak boleh sesiapa pun boleh menyembunyikan walau apa pun dari Allah.

Allah membiarkan sahaja perbuatan mereka menghina Nabi dan pembawa risalah itu. Mereka itu sebenarnya menambahkan dosa mereka sahaja. Semua akan dibalas di akhirat kelak.

Allah nak beritahu dalam ayat ini bahawa Allah bukan tidak tahu perbuatan mereka itu. Allah catit semua sekali perbuatan mereka, samada mereka zahirkan atau tidak. Maksudnya, Allah akan balas perbuatan mereka itu.

Semoga kita mendapat iktibar daripada tafsiran ayat 76 Surah Yasin di atas.