Home All Hidup Perlu Banyak Bersyukur, Jangan Berlawan Dengan Orang Hingga Terbeban Hutang

Hidup Perlu Banyak Bersyukur, Jangan Berlawan Dengan Orang Hingga Terbeban Hutang

1139
2
Hidup Perlu Banyak Bersyukur, Jangan Berlawan Dengan Orang Hingga Terbeban Hutang

Hidup Perlu Banyak Bersyukur, Jangan Berlawan Dengan Orang Hingga Terbeban Hutang | Sifir mudah dalam hidup, hidup ikut kemampuan diri bukannya mengukur hidup kita dengan orang lain. Tak perlulah membandingkan hidup mak ayah dengan orang lain, sedangkan kita sendiri tidak duduk dalam “kasut” mereka.

Sebaiknya, belajarlah dan banyakkan bersyukur dengan setiap rezeki yang kita perolehi. Jangan sekali berlawan atau mengikut cara hidup orang sehingga kita terbeban hutang.

Ikuti perkongsian Nurul Haslinda ini dan fahami sebaiknya untuk kita belajar bersyukur:

bersyukur

BACA: Bagaimana Cara Untuk Kita Bersyukur? Ini 4 Caranya

Jangan berlawan dan bandingkan hidup kita dengan orang lain. Bersyukur dengan apa kita ada.

Bila kita tengok orang lain beli itu dan ini, kita pun kalut nak beli juga. Tengok orang tukar kereta baru kita pun hendak tukar kereta juga hinggakan ia membebankan kita.

Nak tukar boleh, tak salah tapi tengok atas kemampuan kita. Jangan tengok orang kita hendak lawan dan lebih dari orang lain padahal kita tak mampu sehinggakan kita terpaksa berhutang menyebabkan kita terbeban. Ini memang tanda tidak bersyukur dengan rezeki sedia ada.

Sanggup Berhutang & Susahkan Orang

Yang paling teruk jika kita berhutang dengan orang lain sehinggakan menyusahkan orang yang memberi hutang kepada kita kerana kita buat-buat lupa nak bayar.
Lagi satu kita tengok orang lain selalu bercuti dalam atau luar negara. Kita pun nak sama. Itupun boleh tak kisah juga, tetapi tengok atas bajet kita.

Kalau tak mampu mahal, kita bercutilah ikut kemampuan kita yang penting ianya seronok dan memuaskan hati keluarga kita. Tak salah kita nak dapat semua itu tapi jangan sampai membebankan kita.

Malah sanggup berhutang dengan orang untuk memenuhi kehendak kita yang melampau-lampau. Sudah itu bila janji nak bayar tetapi tak bayar juga. Ada juga yang berjanji nak pinjam kejap saja, tapi bila tiba masa membayar terus hilang, tukar nombor telefon dan sebagainya.

Kita Yang Berhutang, Salahkan Pula Orang Lain

Asal hendak pinjam 3 hari jadi bertahun-tahun. Bahkan menjadikan si pemberi pinjam itu musuh pula. Itulah berlagak sangat hendak berlawan dengan orang sedangkan awak tak mampu.

Kita hidup ini kena banyak bersyukur. Syukur dengan apa yang ada. Jangan berlawan-lawan dengan orang. Biarlah orang itu nak beli apa pun, nak pakai apa pun kerana itu adalah kemampuan dia.

Kita kalau mampu boleh saja beli ikut bajet kita tak perlu mahal-mahal yang boleh menyusahkan kita. Kita semua berhak untuk ‘reward’ diri kita tapi tak perlu berlawan dengan orang dan niat untuk menunjuk.

Tuhan Pun Marah Si Penghutang

Tuhan pun marah dengan orang yang riak dan takbur. Maka ukurlah baju dibadan sendiri janganlah berlebih-lebih sehingga menjejaskan ekonomi kita. Satu lagi, kalau meminjam dan janji nak bayar, bayarlah cepat.

Kalau tak mampu nak bayar, jangan meminjam. Kerana kalau kita tak bayar hutang kita, mati nanti roh kita akan tergantung dan di dunia ini pula kita telah menyusahkan orang yang memberi kita pinjam.

Kasihan pada yang beri pinjam, dia bagi pinjam sebab kita janji nak bayar balik dalam masa terdekat tetapi kita tidak tunaikan. Kita tak tahu mungkin orang yang bagi pinjam duit itu sangat memerlukan duit.

Bila Berhutang Belajar Tanggungjawab

Jadi bertanggungjawablah kalau sudah tahu berhutang perlu ingat kena bayar. Jadi tak perlu nak ikut-ikut orang atau berlawan dengan orang kalau sampai meminjam.

Ada buat cara ada, tidak ada buat cara tidak ada wang. Doa banyak-banyak moga Allah bagi kita rezeki. Oleh itu, tak perlulah berlawan-lawan dengan orang lain. Ikutlah kemampuan kita kerana bila kita susah bukan ada yang menolong.

Bebas Hutang Hidup Lebih Tenang

Orang nak beli apa ke? Nak menunjuk ke? Biarlah. Abaikan. Itu rezeki dia dan dia mampu. Rezeki kita, insyallah ada juga nanti. Jika kita hidup dalam kesederhanaan, jiwa kita juga akan tenang malah kita juga bebas dari hutang.

Betul tak? Semoga Allah beri kita rezeki yang berkat, cukup dan dapat melangsaikan hutang-hutang kita. Ingat… Jangan berlawan-lawan atau membandingkan hidup kita dengan orang lain. Rezeki masing-masing.

Allah sudah tetapkan rezeki kita. Hendak rezeki lebih kenalah rajin usaha kalau gitu-gitu saja jangan pula berlagak melebihi kemampuan sendiri.

Jika meminjam dengan orang kena cepat-cepat bayar supaya ianya tidak menjadi beban dan permusuhan dengan pemberi hutang itu. Sedangkan hutang dengan bank pun kita takut dan bayar jadi hutang dengan orang pun kita kena paksa diri bayar walaupun sikit-sikit dan ansuran.

Baru hidup kita pun tenang. Sesungguhnya yang baik itu datangnya dari Allah dan yang tidak baik itu datang daripada kelemahan kita sendiri.

Hidup adalah pilihan. Jika mak, ayah memilih untuk mengikut orang hingga sanggup berhutang, terserah. Tetapi mana mungkin hidup tenang bila berhutang keliling pinggang. Renung-renungkan dan didik diri untuk sentiasa bersyukur.

Hidup Perlu Banyak Bersyukur, Jangan Berlawan Dengan Orang Hingga Terbeban Hutang 1

2 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here