Home All Kisah Teladan Kenapa Kita Harus Bersyukur Dengan Cara Pengendalian COVID-19 Di Malaysia

Kenapa Kita Harus Bersyukur Dengan Cara Pengendalian COVID-19 Di Malaysia

1627
1
Kenapa Kita Harus Bersyukur Dengan Cara Pengendalian COVID-19 Di Malaysia

Kenapa Kita Harus Bersyukur Dengan Cara Pengendalian COVID-19 Di Malaysia | Ketika kita terpaksa melalui PKP, masih ada rakyat Malaysia yang tidak bersyukur sehingga sanggup maki hamun polis yang membuat sekatan. Tidak kurang pula yang tidak reti bersyukur tentang bantuan yang kerajaan sediakan.

Malahan, kedegilan segelintir rakyat Malaysia ini memang bagaikan sudah tidak boleh dibendung sehinggakan banyak penangkapan terpaksa dilakukan kerana ingkar arahan PKP. Sebelum itu juga Polis diarahkan disiasat kerana merotan rakyat yang terlalu degil ini!

Seolah-olah hanya mereka sahaja yang terkesan dari segi sosial dan ekonomi walhal ramai lagi rakyat Malaysia yang mungkin sudah tidak ada makanan di rumah malahan mungkin sudah hilang pekerjaan dalam tempoh PKP ini.

Seorang wanita berkongsi apa yang diceritakan oleh pembantu rumahnya dari Filipina yang kita sedia maklum kerajaan tersebut sudah mengarahkan hukum tembak kepada rakyat yang degil. Semoga perkongsian ini dapat mengajar rakyat yang masih tidak reti bersabar dan tidak bersyukur.

Untungnya Rakyat Malaysia

Pembantu rumah saya ini orang Filipina. Dialah jadi kawan buat bersembang. Kadang-kadang bila saya menonton perutusan atau ada apa-apa perkembangan yang dimaklumkan kerajaan, selalu saya kongsikan dengannya.

Dia cakap untunglah jadi rakyat Malaysia sebab polis dan tentera masih baik kerana Presiden Filipina sudah umumkan, siapa ingkar perintah akan ditembak.

Kenapa Kita Harus Bersyukur Dengan Cara Pengendalian COVID-19 Di Malaysia
PUAN ZABETHA BERSAMA PEMBANTU RUMAHNYA DARI FILIPINA

Di Filipina, berlaku rusuhan kerana bantuan makanan tidak sampai kepada penduduk sejak 2 minggu selepas perintah berkurung kerana Covid-19. Mereka lapar. Mereka menunjukkan bantahan dan berkumpul sehingga tercetusnya pergaduhan.

Kata Presiden Filipina, sesiapa yang ingkar arahan “Tembak mereka hingga mati, arahan saya adalah kepada polis, tentera dan pegawai di kampung. Jangan cabar kerajaan. Kau akan kalah!”

Minggu lepas, mereka perlu dapatkan bekalan ubat dari kota untuk ibunya. Sumpah, suaminya tidak berani keluar untuk ambil bekalan ubat dari kota. Katanya, jika mereka menaiki pengangkutan awam, mereka perlu melalui sekatan jalan di setiap kampung sebelum sampai ke kota.

Mereka akan diarahkan membuka kasut, dan merendamkan kaki dalam cecair seperti klorox di setiap sekatan jalan raya. Fuh! Tentera mereka juga, memang tegas. Tiada kompromi.

Bantuan Tidak Sampai, Masuk Poket Pihak Atasan

Katanya lagi, kerajaan ada juga hulurkan wang bantuan kepada keluarga miskin tetapi bantuan memang tidak akan sampailah pada keluarga miskin kerana pihak atasan sudah masuk poket mereka dulu. Dia kata untunglah orang Malaysia serba serbi dapat. Dilayan baik pula oleh polis dan tentera.

Filipina ini, memang miskin sehingga mereka terpaksa menjual buah pinggang untuk kelangsungan hidup. Kalau jual buah pinggang, mereka hanya dapat RM10,000 sahaja ditangan. Sepatutnya dapat lebih tinggi tetapi sudah disapu oleh agen dan suap sana sini sikit.

Dia paling takut kalau saya hendak keluar rumah. Disuruhnya saya berhati-hati, itu dan ini. Kalau balik rumah terus dia basuh barang-barang. Dicuci segala baju.

Katanya kalau saya keluar dan apa-apa berlaku, apalah nasibnya dan Nadra nanti. Dia juga takut kalau saya bawa balik kuman, sebab Nadra masih kecil, takut berjangkit. Dia juga takut terkena, katanya orang miskin macam dia pasti tidak akan dirawat rapi dan pasti mati. Itu katanya.

Bersyukur Di Malaysia Segalanya Ada Sempurna

Dia selalu rasa orang Malaysia ini beruntung, serba-serbi ada. Di kampungnya hendak basuh baju pun perlu pam air dengan tangan. Untunglah sistem pengairan kita bagus. Serba serbi orang Malaysia cukup, bersyukur sangat kan!

Kadar kemiskinan di Malaysia tidak seperti Filipina. Mereka betul-betul miskin. Ada sekelompok mereka yang tinggal di atas kawasan kubur dan buat penempatan. Tidur di atas batu marmar kubur, memasak di situ, makan di situ. Disebabkan kemiskinan, juga dia terpaksa meninggalkan dua anaknya dan suami dan mencari kerja di Malaysia.

Waktu bulan pertama dia datang dulu, saya selalu lihat matanya merah baru lepas menangis. Dia cuba sembunyikan. Dia banyak termenung. Masa mula-mula video call dengan anaknya berusia 4 tahun, merajuk anaknya melihat Nadra.

Kata anaknya “Baby siapa itu? Kenapa tinggalkan saya untuk baby itu?”. Menangis anak itu berlari tidak mahu cakap dengan ibunya. Berhari-hari juga anaknya merajuk, tidak mahu bercakap dengan video call.

Dia selalu buat saya rasa bahawa bertuah dan bersyukur jadi rakyat Malaysia. Dia hairan melihat kemeriahan masakan di rumah kita, tidak putus-putus lauknya, terutama hari raya dan puasa.

Saya selalu bergurau dengannya, Malaysia ini orang tidak akan mati kerana tak makan tetapi selalunya mati kerana makanan (penyakit). Makanlah sebanyak mana dia hendak makan.

Benarlah. Orang Malaysia amat beruntung cuma segelintir kita masih tak mahu menghargai dan tidak mahu bersyukur.

Sumber

Kenapa Kita Harus Bersyukur Dengan Cara Pengendalian COVID-19 Di Malaysia 1

1 COMMENT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here